Fade2Black dan Gugun Blues Shelter Tampil di TV Hongkong 31 Oktober 2012, 19.11 Ikwan Furgian Sejarah
Fade2Black dan Gugun Blues Shelter Tampil di TV Hongkong
MilisNews.com - Bondan Prakoso & Fade2black akan tampil di acara Channel [V] yang berjudul SoundCheck. Menurut Bondan, ini adalah kesempatan
Read More 464 Hits 0 Ratings
Gedung DPR/MPR 31 Oktober 2012, 18.09 Ikwan Furgian Sejarah
Gedung DPR/MPR
MilisNews.com - Gedung Dewan Perwakilan Rakyat/Majelis Permusyawaratan Rakyat (DPR/MPR) didirikan pada 8 Maret 1965. Saat itu, Presiden Soekarno
Read More 251 Hits 0 Ratings
Jembatan Semanggi 30 Oktober 2012, 11.31 Ikwan Furgian Sejarah
Jembatan Semanggi
MilisNews.com - Proses pembangunan Jembatan Semanggi tidaklah mudah. Presiden Soekarno banyak diprotes.Jembatan Semanggi. Bangunan fisiknya
Read More 308 Hits 0 Ratings
Ibu Dewi Soekarno 29 Oktober 2012, 10.37 Ikwan Furgian Sejarah
Ibu Dewi Soekarno
MilisNews.com - Sejarah Ibu Dewi Soekarno sendiri sangat amat menarik, lahir di Tokyo, Jepang, 6 Februari 1940 dengan nama Naoko Nemoto, lahir
Read More 326 Hits 0 Ratings
Sejarah Bola Basket 29 Oktober 2012, 00.00 Bagoes VillageHoster Sejarah
Sejarah Bola Basket
MilisNews.com - Dr James Naismith dikenal di seluruh dunia sebagai penemu bola basket. Ia lahir pada 1861 di perkampungan Ramsay, dekat Almonte,
Read More 245 Hits 0 Ratings

Sejarah Mesin Fotocopy

Penilaian Pengguna: / 2
JelekBagus 

Mesin fotocopy pertamaMilisNews.com - Pada tahun 1937, Bulgaria Georgi Nadjakov fisikawan menemukan bahwa, ketika ditempatkan dalam medan listrik dan terkena cahaya, beberapa dielektrik memperoleh polarisasi listrik tetap di daerah terkena. polarisasi Itu tetap dalam gelap dan hancur dalam cahaya.


Chester Carlson, penemu fotokopi, dan dulunya merupakan pengacara hak paten, serta seorang peneliti paruh waktu dan penemu. Pekerjaannya di kantor thepatent di New York mengharuskan dia untuk membuat sejumlah besar salinan surat-surat penting. Carlson, yang rematik, menemukan hal ini menjadi proses yang menyakitkan dan membosankan. Hal ini memotivasi dirinya untuk melakukan eksperimen dengan fotokonduktivitas.


Carlson digunakan dapur untukpercobaan  "electrophotography" nya , dan, pada tahun 1938, ia mengajukan permohonan paten untuk proses. Ia membuat fotokopi pertama menggunakan plat seng ditutupi dengan belerang.Kata-kata "10-22-38 Astoria" ditulis pada slide mikroskop, yang ditempatkan di atas sulfur lebih dan di bawah cahaya terang. Setelah slide dihapus, bayangan cermin kata-kata tetap. Carlson mencoba menjual penemuannya kebeberapa perusahaan, namun gagal karena prosesnya masih terbelakang.


Pada saat itu,beberapa salinan ini biasanya dilakukan pada titik originasi dokumen, menggunakan kertas karbon atau mesin duplikasi manual, dan orang-orang tidak melihat kebutuhan untuk sebuah mesin elektronik. Antara tahun  1939 dan 1944, Carlson ditolak oleh lebih dari 20 perusahaan, termasuk IBM dan General Electric  yang kedua perusahaan itu percaya ada pasar yang signifikan untuk mesin fotokopi.

Pada tahun 1944, Battelle Memorial Institute, sebuah organisasi nirlaba di Columbus, Ohio,kontrak dengan Carlson untuk menyempurnakan proses barunya. Selama lima tahun ke depan, lembaga ini melakukan percobaan untuk memperbaiki proses electrophotography. Pada tahun 1947, haloid Corporation (New York berbasis produsen dan penjual kertas foto) mendekati Battelle untuk mendapatkan lisensi untuk mengembangkan dan memasarkan mesin fotokopi berbasis pada teknologi ini


Di 1949, Haloid merasa bahwa kata "electrophotography" terlalu rumit dan tidak memiliki nilai recall yang baik. Setelah berkonsultasi seorang profesor bahasa klasik di Ohio State University, haloid dan Carlson mengubah nama dari proses untuk"xerografi," yang berasal kata from Greek yang berarti "menulis kering." Haloid disebut mesin copier baru "Xerox Mesin" dan, pada 1948, kata "Xerox" wastrade marked. Haloid akhirnya berubah nama menjadi Xerox Corporation.


Xerox Corporation memperkenalkan mesi fotokopi xerographic pertama disebut Model A. Xerox menjadi begitu sukses sehingga, di Amerika Utara, fotokopi dikenal sebagai "xeroxing. Bahkan kata "Xerox" telah muncul di beberapa kamus sebagai sinonim untuk fotokopi,
Pada awal tahun 1950, Radio Corporation of America (RCA) memperkenalkan variasi pada proses yang disebut Electrofax, dimana gambar terbentuk langsung di atas kertas dilapisi khusus dan diberikan dengan toner tersebar di cairan.
Selama tahun 1960 dan di tahun 1980, Savin Corporation mengembangkan dan menjual  cairan toner mesin fotokopi yang menerapkan teknologi yang didasarkan pada paten dimiliki oleh perusahaan
Sebelum adopsi mesin fotokopi xerographic, fotocopy langsung yang dihasilkan oleh mesin seperti Kodak Verifax digunakan. Sebuah kendala utama yang terkait dengan prateknologi xerographic penyalinan adalah tingginya biaya persediaan: sebuah perlengkapan cetak Verifax diperlukan biaya USD $ 0,15 pada 1969,sementara cetak Xerox bisa dibuat untuk USD $ 0,03 termasuk kertas dan tenaga kerja. Saat itu,Thermofax mesin fotokopi di perpustakaan bisa membuat surat berukuran salinan untuk USD $ 0,25 atau lebih (pada saat upah minimum untukpekerja AS adalah USD $ 1.65/hour).
Produsen mesin fotokopi xerographic mengambil keuntungan dari nilai yang dirasakan tinggi dari1960-an dan awal 1970-an, dan kertas dipasarkan yang "dirancang khusus" untuk outputxerographic.

Photocopy warna

Toner berwarna mulai tersedia pada 1950-an, meskipun  mesin fotokopi fullcolour  tidak tersedia secara komersial sampai 3M merilis mesin fotokopi warna-in-Warna pada tahun 1968, yang menggunakan pewarna sublimation process daripada teknologi konvensional elektrostatik.Mesin fotokopi warna pertama elektrostatik dirilis oleh Canon pada tahun 1973

Fotokopi warna menjadi perhatian bagi pemerintah, karena memfasilitasi pemalsuan mata uang. Beberapa negara telah memasukkan teknologi anti pemalsuan ke dalam mata uang mereka secara khusus untuk membuat lebih sulit untuk menggunakan mesin fotokopi warna untuk pemalsuan. Teknologi ini termasuk watermark,microprinting, hologram, strip keamanan kecil yang terbuat dari plastik (atau bahan lainnya), dan tinta yang muncul untuk mengubah warna sebagai mata uang yang dilihat di sudut. Beberapa mesin fotokopi berisi perangkat lunak khusus yang dapat mencegah mata uang menyalin yang berisi pola aspecial


Digital copier


Ada kecenderungan meningkat untuk mesin fotokopi baru menggunakan  teknologi digital, dengan demikian menggantikan teknologi analog yang lebih tua.  Dengan teknologi  digital, mesin fotokopi secara efektif  terintegrasi dengan scanner dan printer laser. Desain ini memiliki beberapa keunggulan, seperti ; peningkatan kualitas gambar otomatis dan kemampuan untuk "membangun pekerjaan" (yaitu, untuk memindai gambar halaman terpisah dari proses pencetakan mereka).  Beberapa mesin fotokopi digital dapat berfungsi sebagai scanner kecepatan tinggi; model tersebut biasanya menawarkan kemampuan untuk mengirim dokumen melalui email atau untuk membuat mereka tersedia pada file server.


Sebuah keuntungan besar dari teknologi mesin fotokopi digital  "pemeriksaan otomatis digital." Misalnya, saat menyalin satu set 20 halaman 20 kali, sebuah mesin fotokopi digital memindai setiap halaman hanya sekali, kemudian menggunakan informasi yang tersimpan untuk menghasilkan 20 set. Dalam sebuah mesin fotokopi analog, baik setiap halaman di scan 20 kali (total 400 scan), membuat satu set pada satu waktu, atau 20 nampan output yang terpisah digunakan untuk 20 set.

Komentar